Tular..Pemilik Bengkel Baca Al-Quran Sambil Tunggu Pelanggan Datang,Ciri-ciri Yang Dapat Kita Contohi

Walau dalam kesibukan bekerja, pasti akan ada waktu-waktu ’emas’ untuk seseorang insan membaca al-Quran. Sebagai seorang Muslim di muka bumi ini tak salah jika kita gunakan waktu terluang untuk mencari keredhaanNya.

Walauupn naskah Al-Quran tersebut kelihatan usang, tetapi tidak mematahkan semangat seorang pemilik bengkel kereta ini untuk membacanya setiap kali menunggu pelanggan datang. Kisah yang penuh inspirasi ini dikongsi oleh Nik Amriza Saliqin menerusi laman Facebooknya.

Ikuti kisah pakcik ini yang penuh dengan teladan dan inspirasi. Moga kita semua akan mendapat mempraktikkan dalam kehidupan harian.

Al kisah pergi workshop nak service proton saga kesayangan, berpuluh orang dah foreman melayu yang saya berurusan dan bermacam jenis ragam.. Tetapi kali ni Allah temukan saya insan yang agak “RARE” di zaman 2020 ni..

Seorang tokey workshop mengisi masa lapang sambil menunggu customer masuk,sempat dia baca Al-Quran walaupun tangan agak sedikit kotor..

Allah mengajar melalui Af’al(perbuatanNya).. Kita lihat,belajar muhasabah diri kita,sejauh mana kita menjaga hubungan kita dengan Sang Pencipta.. Ya Allah murahkanlah rezeki pakcik ini.. Berkat kaya dan berjaya dunia akhirat serta jauh azab api neraka..

Maaf pakcik saya posting gambar, untuk beri semangat kepada diri saya dan sahabat semua..

**Lokasi workshop: Simpang Jalan Sungai Jelok, Kajang.

Sumber: Nik Amriza Saliqin

Cara Kekal Istiqomah di Jalan Allah

Allah SWT menciptakan manusia dan makhluk lain di muka bumi untuk beribadah kepada Allah SWT. Ibadah itu sendiri didefinisikan sebagai suatu perbuatan melaksanakan kewajipan yang ditentukan oleh Allah SWT dan jika dikerjakan mendapat pahala Ibadah dalam Islam adalah wajib seperti solat fardhu, puasa Ramadhan dan ada yang sunnah seperti bersedekah membaca al-Quran. , solat sunat, puasa sunat dan sebagainya.

Walau apapun bentuk ibadah tersebut, umat Islam sentiasa diperintahkan untuk terus beribadah dengan istiqomah dan ikhlas hanya mengharapkan keredhaan Allah SWT. Lalu apakah erti istiqomah yang sebenarnya dalam ibadah dan bagaimanakah istiqomah dalam ibadah?

Memahami Istiqomah di Jalan Allah

Seringkali kita mendengar perkataan istiqomah yang diucapkan oleh seorang muslim tetapi kadang-kadang istiqomah mudah diucapkan tetapi dalam amalan istiqomah dalam ibadah adalah sesuatu yang sukar untuk dilakukan. Hal ini berkaitan dengan manusia yang dalam iman dan taqwanya sering mengalami pasang surut dan akibat dari banyaknya godaan yang timbul dalam kehidupannya. Secara bahasa istiqomah bermaksud lurus dan secara istilah ia adalah perbuatan dan sifat yang sentiasa mengikut jalan yang lurus iaitu jalan yang diridhai oleh Allah SWT. (Baca juga istiqomah dalam Islam)

Istiqomah dalam ibadah dapat diartikan sebagai sikap untuk selalu melaksanakan apa yang diperintahkan oleh Allah SWT sebagai ibadah. Perintah untuk istiqomah ketika beribadah adalah selaras dengan perintah agar sentiasa berada di atas jalan yang lurus. Sesuai dengan firman Allah SWT dalam ayat berikut

فَاسْتَقِمْ كَمَا أُمِرْتَ وَمَنْ تَابَ مَعَكَ وَلَا تَطْغَوْا ۚ إِنَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ

Maka tetaplah kamu di atas jalan yang lurus, sebagaimana diperintahkan kepadamu dan (juga) orang-orang yang bertaubat bersamamu dan tidak melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan. (Qs Hud: 112)

Bagaimana Istiqomah di Jalan Allah
Sentiasa istiqomah dalam beribadat tidak semudah yang dibayangkan tetapi muslim yang baik ialah mereka yang sentiasa berusaha untuk istiqomah dan berada di jalan yang benar. Walaupun dalam beribadat kadangkala seorang muslim mengalami rasa malas atau gangguan lain, sekurang-kurangnya ada beberapa cara yang dapat membantu seorang muslim untuk kekal istiqomah. Antara cara istiqomah di jalan Allah:

Luruskan niat

إنَّمَا الْأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ، وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى، فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ فَهِجْرَتُهُ إلَى اللَّهِ وَرَسُولِهِ، وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْيَا يُصِيبُهَا أَوْ امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا
فَهِجْرَتُهُ إلَى مَا هَاجَرَ إلَيْهِ

Sebelum seseorang itu melakukan ibadah hendaklah dia mempunyai niat di dalam hatinya. Dengan niat yang lurus dan hanya mengharapkan keredhaan Allah SWT, seseorang itu akan lebih mudah untuk menjalankan ibadahnya dan tidak mudah tergoda dengan perkara yang boleh menghalang ibadahnya. Niat juga merupakan penentu ibadah dan dia mendapat pahala atau pahala mengikut niat ibadah di dalam hatinya. Sebagaimana disebutkan dalam hadis berikut.

“Sesungguhnya setiap amal itu hanya tergantung pada niatnya dan setiap orang hanya memperoleh apa yang diniatkannya, maka barangsiapa yang hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya dan barangsiapa yang hijrahnya karena dunia yang ingin dicapainya. atau kerana wanita yang ingin dikahwininya, maka hijrahnya kepada apa yang dia hijrah kepadanya.” (HSR. Bukhary-Muslim daripada ‘Umar bin Khoththob radhiallahu ‘anhu)

Memahami maksud syahadat

Seorang Muslim pastinya mengetahui dan mengetahui dua kalimah syahadat tetapi tidak semua orang mengetahui maksud sebenar dua kalimah syahadat tersebut. Untuk istiqomah dalam beribadah, seorang muslim harus mampu menafsirkan makna syahadat dan mengetahui bahawa dengan mengucapkan syahadat itu dia mempunyai kewajipan sebagai seorang muslim termasuk ibadah. Ibadah itu sendiri adalah natijah dari akidah seorang muslim dan bersifat mengikat.

Perbanyakkan membaca Al-Quran

Membaca al-Quran setiap hari secara rutin adalah salah satu cara untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT dan membantu seorang muslim untuk lebih istiqomah dalam beribadah di jalan Allah SWT. Al-Quran itu sendiri adalah kitab suci umat Islam yang dapat menguatkan hati seorang muslim agar tidak mudah terpengaruh dengan perkara yang boleh merosakkan akidahnya. Seperti yang disebutkan dalam firman Allah SWT berikut (baca juga kelebihan membaca al-Quran dalam kehidupan dan mukjizat al-Quran di alam nyata)

قُلْ نَزَّلَهُ رُوحُ الْقُدُسِ مِنْ رَبِّكَ بِالْحَقِّ لِيُثَبِّتَ الَّذِينَ آمَنُوا وَهُدًى وَبُشْرَىٰ لِلْمُسْلِمِينَ

Katakanlah: “Roh Qudus (Jibril) menurunkan Al-Qur’an dari Tuhanmu dengan sebenarnya, untuk meneguhkan (hati) orang-orang yang beriman, dan menjadi petunjuk serta kabar gembira bagi orang-orang yang berserah diri (kepada Allah). “. (Surah an-Nahl:102)

Meningkatkan kualiti ibadah sedikit demi sedikit

Mungkin bagi seorang muslim untuk beribadah secara berterusan sepanjang hari dan meneruskan ibadah dengan lebih berkualiti bukanlah semudah itu tetapi ini masih boleh dilakukan untuk menjaga istiqomah dalam ibadah.

Agar sentiasa dapat beribadah secara istiqomah maka ini boleh dilakukan dengan meningkatkan kualiti ibadah sedikit demi sedikit. Sebagai seorang muslim yang baik, sudah tentu kita akan sentiasa meluangkan masa untuk mempertingkatkan kuantiti dan kualiti ibadah itu sendiri.

Bergaul dengan orang soleh

Hubungan sesama manusia tidak boleh dipisahkan dengan manusia lain dan tingkah laku seseorang manusia juga lazimnya dipengaruhi oleh orang sekelilingnya.

Oleh itu, jika ingin sentiasa istiqomah dalam beribadah, maka bergaullah dengan orang-orang yang soleh kerana mereka dapat menjadi teman ketika beribadah dan sentiasa menjagamu dalam kebaikan. Seperti disebutkan dalam hadis berikut (baca pergaulan dalam Islam)

“Orang yang duduk (berkawan) dengan orang soleh dan orang jahat adalah seperti berkawan dengan pemilik minyak kasturi dan tukang besi. Sekiranya anda tidak diberikan minyak kasturi olehnya, anda boleh membeli daripadanya atau sekurang-kurangnya mendapat baunya. Adapun berkawan dengan tukang besi, jika kamu tidak mendapati badan atau pakaian kamu hangus, sekurang-kurangnya kamu mendapat bau busuk.”

Berdoa dan berzikir kepada Allah SWT

Allah jualah yang membolak-balikkan hati seseorang dan dengan kuasaNyalah Allah menentukan sama ada Dia akan memberi petunjuk atau menutup hati seseorang. Oleh itu kita dianjurkan untuk sentiasa berzikir dan berdoa kepada Allah agar tetap istiqomah di atas jalan yang benar. Doa yang boleh dipanjatkan agar diberi kekuatan untuk istiqomah adalah seperti berikut (membaca keutamaan berzikir kepada Allah SWT)

امقلب القلوب ثبت قلبي على دينك

Maksudnya: “Wahai Dzat yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hati kami di atas agama-Mu.” [HR.Tirmidzi 3522, Ahmad 4/302, al-Hakim 1/525, Lihat Shohih Sunan Tirmidzi III no.2792]

Terdapat pelbagai cara untuk kekal istiqomah di jalan Allah bergantung kepada kehendak dan niat masing-masing. Semoga kita selalu menjadi muslim yang istiqomah dalam beribadah kepada Allah SWT.

Jom join group Ceramah Apa Hari Ini (CAHI) , Sama2 Kita Mencari Serta Berkongsi Ilmu… insyaAllah bermanfaat disana.. TQ
Ingin Sertai –> Klik Di Sini