Anak Masih Di Hspital, Suami PuIa TrIantar Sakiit. Wanita Terpksa Keluar Cari Rezeki Meskipun Masih Berp4ntang

Berat mata memandang, berat lagi bahu memikvlnya. Itulah gambaran tentang keper1tan hidvp seorang ibu yang dikongsikan oleh cikgu Mohd Fadli Salleh yang menarik perh4tian masyar4kat.

Suami di lCU, anak di NlCU. Bil letrik tertvnggak, barang dapur habis, ubatan untuk suami pun dah habis.

Wanita anak 5 ini tab4h sungguh. Anak dia lahir pra-mat4ng. Sejak lah1r anaknya belum keluar hspital.

Didiagn0sed Perforated NEC. Aku pun tak tahu sak1t apa tu. Tapi seawal baby usia 7 hari dah kena 0perate. Kemudian bulan lepas 0perate lagi. Selepas pembdahan kedua, baby mendapat jngkitan kvman sebanyak 2 kali.

Suami di Hspital Kajang, anak di HKL. Wanita tbah ini berulang alik ke dua hspital untuk jaga baby dan suami.

Suami pula ada MiIead0sis dan MuIti0rgan Failure. 5 0rgannya gagal berfungsi. Setelah berbulan di Hspital, akhrnya suaminya pilih untuk keluar dan tak nak teruskan pr0sedur yang risik0 keros4kan buah pinggang terlalu tinggi.

Pulang dengan jaminan sendiri. Masih belajar berjalan di rumah. Kebanyakan masa, hampir setiap masa terIantar di atas tilam. Semua isteri kena uruskan. Anak-anak yang empat lagi.

Baby kecil pun sentiasa kena pergi tengok. Semua simpanan licin ulang alik ke hspital, rawatan suami dan sebagainya.

Buntuu. P3nat. Kelirv. Semua bercampur baur.

Sewa rumah, bil api, bila a1r, barang dapur. Semua dibahunya yang kerja online sahaja.

Hingga ke hari ini anaknya belum menjejak kaki ke sekolah akibat tidak sempat uruskan semua persiapan dan tiada orang nak uruskan anak-anaknya.

Aku mendengar kisah kesuk4rannya mengharvngi ujian yang sangat ber4t. Tenang dia bercerita menandakan wanita ini sangat tabah dan kvat.

Orangnya educated, berhemah dan rasanya dia pernah menjadi wanita berjaya suatu ketika dahulu sebelum kejatvhan ter0k ini.

Saat dia tidak tahu bagaimana untuk hadapi semua ujian ber4t ini, dia terjumpa Fb aku. Dia hubungi dan kami bertemu di NlCU HKL kelmarin.

Tenang, tabah dan kvat sekali wanita ini. Tidak keIuh kes4h, bercerita sambil tersenyum seolah langsung tiada masalah sedangkan semua cerita yang dia bagitahu itu sangat ber4t untuk dipikvl bahu.

Bayangkan wanita yang sepatutnya terIantar berp4ntang di rumah terpaksa berkjar ke sana ke mari mengurus baby dan suami di hspital. Anak-anak di rumah lagi.

Isteri aku masa berpntang, dia nak masak pun aku tak bagi. Wanita ini, terpksa keluar rumah, terpksa mengurus anak-anak dan suami yang terIantar dalam keadaan berpntang.

Bayangkan betapa kvat dan tab4hnya dia.

Namun sewaktu aku menghantar dia ke stesen monorel, aku serah kiriman zakat dan minta dia terus kvat.

Saat ini, semua kesed1han yang disimpan tidak lagi tertanggvng. Terus pecah empangan a1r matanya dan ucap terima kasih bertalu-talu.

Saat itu, cepat-cepat aku beredar. Aku tak boleh lihat orang menang1s. Rasa bersalah yang amat puIa.

Gambar, cikgu Fadli berjalan mencari wad anak wanita terbabit.

Kes ni aku dah verified sendiri dan kita akan bantu dia untuk bangk1t semula. InsyaAllah. Anak-anak akan kembali ke sekolah semula sedikit masa lagi.

Yang ingin menyokong aku dalam semua projek amal by Dana Kita, ini maklvmat akaun boleh rujvk di page Malaysia United..

Tidak banyak tapi sentiasa. Tidak ramai tapi ada. Tidak kaya tapi cakna.

Apa Kata Anda? Dah Baca Jangan Lupa Komen Yang Baik-Baik Sahaja Dan Share Ya. Terima Kasih.

Sumber : fb Mohd Fadli Salleh / m.u

Jom sama2 join group ni.. Khas untuk sama2 kita share menu puasa korang nnti..inshaAllah bermanfaat disana..TQ
Nak Join –> Klik Disini